Merawat dan Menjaga Usia Ban dengan Rotasi Ban
13
Apr
2021
0 Comment Share Likes 344 View

Rotasi ban umumnya dilakukan secara rutin. Tujuannya agar keausan pada ban bisa lebih merata di setiap rodanya. Jika dibiarkan, ban akan habis pada satu sisi saja, alias habis sebelah di bagian tapaknya. Efek buruknya usia ban mobil tersebut bakal menjadi lebih pendek. Dengan rutin melakukan rotasi ban, lo sudah menjaga ban mobil dari keausan. Namun wajib diingat nih, Bro. Melakukan rotasi ban juga ada caranya, alias tidak bisa asal-asalan. 

Sayangnya tidak semua orang paham dengan aturan ini. Nah, biar lo juga makin paham mendingan disimak dulu deh urutan dan cara merotasi ban mobil yang baik dan benar ini, Bro.

 

Panduan Waktu 

Salah satu cara yang bisa digunakan untuk merotasi ban adalah memakai panduan waktu. Rotasi ban yang disarankan umumnya dilakukan setiap 5 ribu km sekali. Biasanya pemilik mobil akan menyamakan waktu rotasi dengan setiap penggantian oli mesin.

Atau bisa juga menggunakan panduan waktu setiap 6 bulan sekali. Untuk mobil dengan camber yang masih nol, usahakan rotasi ban setiap 6 bulan sekali. Namun untuk mobil belakang yang chambernya lebih negatif, usahakan rotasi ban setiap 3 bulan hingga 4 bulan sekali.

 

sumber

 

Rotasi Ban Berdasarkan Penggerak Mobil

Mobil berpenggerak roda depan dan roda belakang idealnya memiliki cara rotasi ban yang berbeda. Kita bahas satu persatu ya, Bro!

 

Untuk mobil berpenggerak roda belakang, idealnya melakukan rotasi ban dengan cara menyilang. 

  • Ban depan kanan dipindah ke ban belakang kiri
  • Ban belakang kiri dipindah ke ban depan kiri 
  • Lalu ban belakang kanan dipindah ke ban depan kanan
  • Ban depan kiri dipindah ke bagasi untuk menjadi ban serep
  • Dan terakhir ada ban serep yang diubah menjadi ban belakang kanan

 

Idealnya cara tersebut digunakan pada mobil berpenggerak roda belakang. Panduan berikut bisa digunakan untuk merotasi ban sendiri di rumah. Lalu, bagaimana dengan merotasi ban mobil berpenggerak roda depan?

Untuk mobil berpenggerak roda depan, idealnya melakukan rotasi dengan cara menyilang yang sedikit berbeda.

 

  • Ban depan kanan dipindah ke bagian ban serep
  • Ban depan kiri dipindah menjadi ban belakang kiri
  • Ban belakang kanan menjadi ban depan kiri
  • Lalu ban belakang kiri dipindah ke ban depan kanan
  • Dan terakhir ban yang awalnya menjadi serep menjadi ban belakang kiri

 

Melakukan rotasi ban seperti ini bisa menjaga performa ban tersebut. Tujuannya agar tapak pada ban tersebut tidak cepat aus sebelah. Harus diingat, rotasi ban tersebut hanya untuk model ban biasa. Sedangkan untuk ban tubeless, cara rotasinya bukanlah menyilang. Tetapi rotasi ban yang dilakukan bisa memakai cara dari depan ke belakang atau sebaliknya. Hmmmm, kenapa begitu ya? 

 

“Memang ada aturannya tersendiri agar tidak terjadi kesalahan. Sehingga tidak boleh sembarangan dilakukan rotasi ban ini. Jika bingung, bisa mendatangi bengkel kaki-kaki atau bengkel spooring,” kata Deni Andrian, Kepala Bengkel Auto2000 Grand Depok City (GDC), Depok, Jawa Barat dilansir dari Kompas.

 

Cara rotasi ban tersebut merupakan cara yang lumrah dilakukan oleh bengkel. Jika ban kamu jarang di rotasi, sebaiknya mulai sekarang rajin melakukan rotasi ban. Tujuannya agar tapak ban tidak cepat aus. Gimana, jadi lebih ngerti kan, bro? Yuk, mulai sekarang lebih rajin lagi mengecek ban mobil kesayangan lo, Bro.

SAMPAIKAN KOMENTAR