Ini Alasan Kenapa Ban Serep Tidak Layak Dipakai Harian
23
Apr
2021
0 Comment Share Likes 385 View

Fungsi ban serep atau ban cadangan sejatinya hanya digunakan di kondisi tertentu. Biasanya, ban serep ini digunakan ketika kondisi mendesak seperti pecah ban atau ban kempes akibat bocor. Hanya di kondisi itulah ban serep sebaiknya dipakai. Namun, terkadang banyak pemilik mobil yang malas mengembalikan ban serep ke posisi semula. Rasa malas ini membuat ban serep akhirnya digunakan untuk harian.

Padahal, sebenarnya ini sangatlah tidak baik, bro! Sangat tidak disarankan menggunakan ban serep untuk digunakan bepergian beraktifitas sehari-hari. Kenapa bisa begitu ya? Apa alasannya? 

Menurut Zulpata Zainal, On Vehicle Test PT Gajah Tunggal Tbk ban serep tidak disarankan dipakai harian. “Biasanya (ban) ada dua jenis. Ban temporary dan ban permanen yang sama seperti yang dipakai. Kalau ban temporary sebisa mungkin jangan dipakai harian,” katanya dilansir Kompas. Ada beberapa alasan mengapa ban temporary ini sangat tidak disarankan. 

 

Ukuran Ban Berbeda

Alasan pertama adalah ukuran yang berbeda. Ban temporary ini, biasanya memiliki ukuran yang lebih kecil dibanding yang dipakai. Misalnya, ban yang dipakai memakai ukuran 16 inci, sedangkan ban serep temporary ini biasanya berukuran 15 inci. Selain itu lebar ban juga lebih kecil dibanding yang terpasang. 

 

Kemampuan Ban yang Berbeda

“Dari segi traksi beda, dimensi beda, bahkan kemampuannya berbeda,” kata Zulpata Zainal.  Kemampuan ban temporary ini biasanya tidak bisa digunakan dalam kecepatan tinggi. Sehingga jika dipaksa dalam kecepatan tinggi ban tersebut bisa meledak. 

Bahkan Didi Ahadi, Dealer Technical Support Department Head PT Toyota Astra Motor (TAM) juga mengatakan hal senada. Biasanya ban temporary memiliki ukuran dan yang lebih kecil dari ban yang terpasang. “Namanya ban cadangan ya memang peruntukannya untuk sementara saja. Misal ban bocor, pakai ban tersebut hanya untuk ke tempat tambal ban saja atau ke bengkel terdekat,” terang Didi. 

Ban temporary ini biasanya memiliki indeks kecepatan maksimal 80 km/jam saja. Sehingga jika dipaksakan mengebut memakai ban ini sangat berakibat fatal bagi pengendara. “Demi keamanan ban cadangan atau ban serep tidak boleh digunakan untuk harian. Sebab bisa berbahaya,” sambung Didi. 

 

Ban Cadangan Juga Wajib Dirawat

Banyak pemilik mobil malas mengecek kondisi ban serep. Mayoritas pemilik mobil baru terkadang belum pernah menyentuh ban serep. Padahal sebenarnya ban serep juga wajib dirawat seperti ban yang terpasang. 

Salah satu cara mudah menjaga ban serep agar tetap awet adalah menjaga tekanan anginnya. Tekanan angin pada ban serep diusahakan agar tidak kurang atau lebih. Idealnya selalu mengecek ban serep ini minimal 1 bulan sekali. 

Cara ini sayangnya jarang sekali dilakukan oleh mayoritas pemilik mobil. Biasanya para pemilik mobil hanya sekedar tahu di bagasinya ada ban cadangan. Padahal sebenarnya ban tersebut wajib dijaga juga.

 

sumber

 

Agar ban serep menjadi lebih awet, disarankan juga melakukan rotasi ban. Jika ban serep ukurannya sama dengan yang terpasang, bisa melakukan rotasi ban dengan yang terpasang. Namun jika berbeda, ban serep sebaiknya dijaga tekanan anginnya saja. 

Faktor terakhir yang membuat ban serep tidak layak dipakai harian adalah karena ukurannya berbeda jadi nggak keren banget, bro! Masa mobil udah keren tetapi bannya belang-belang? Alhasil bisa merusak pemandangan dari mobil juga, nih. 

 

Coba nih, siapa yang masih pakai ban serep buat dipakai harian? Apalagi ban serep yang ukurannya beda-beda gitu. Mulai sekarang, sebisa mungkin dihindari ya, Bro!

SAMPAIKAN KOMENTAR